Wednesday, 18 April 2012

Dalam Indah Ada Peritnya

Kala hati memain peranan. Sudah, perit ingin di luah.
Kini, watak itu seakan lain. Harus apa hendak ku tanggung.
Dalam sembunyi, aku menangis. Mengetap bibir. Air mata terhambur jua.
Aku dilema.

Kini ku baru tahu..
Sesedar..rupa-rupanya ada insan lain di sana
Terkilan akan sikapku.
Aku sedih. Bahkan aku lagi terkejut.
Kerana..
Selama ini tanggapanku beza.

Aku mesti sabar.
Di sebalik semua ini,
Ganjarannya tentulah HIKMAH.
Mesti bertahan.

Walaupun pedih kenyataan yang ku terima..
Sesulit mana untuk aku bertahan.
Aku akan teruskan jua episod hidup ini.
Sekalipun dengan memakai topeng-topeng senyuman.

No comments:

Post a Comment

Check Your Love Meter